MENGGALI SEJARAH SMPN 9

 

Pada 1 Agustus 1947 SMPN 9 Jakarta didirikan saat itu oleh Menteri Pengajaran. Awalnya bangunan fisik sekolah SMPN 9 Jakarta dari bilik (anyaman bambu), kemudian oleh Bapak Ali Sadikin sebagai Gubernur DKI Jakarta diganti dengan bangunan gedung baru yang diresmikan tahun 1973. Pada bangunan gedung baru ini konstruksi bangunan dan fasilitas PAM serta listrik (TAL) atas nama SMPN 9 Jakarta, Namun pada kenyataannya gedung ini digunakan oleh 4 sekolah SMP Negeri yaitu :

Pagi hari   : 1. SMPN 8                                                                                                                                                                                                                     2. SMPN 9

Siang hari  : 3. SMPN 15                                                                                                                                                                                                                 4. SMPN 26

Sedianya SMPN 15 dan SMPN 26 akan menempati gedung baru yang sedang dibangun di daerah  Tebet dan Jatinegara dan diperkirakan tahun ajaran 1977-1978.

Dalam perjalanan berlangsungnya pendidikan di Komplek Sekolah Pegangsaan Barat 1, di Wilayah Kecamatan Menteng terjadi kompetisi prestasi siswa baik internal maupun external sekolah. Dari sinilah timbul percikan dan gesekan diantara siswa yang awalnya perorangan atau perkelompok siswa, kemudian berlangsung menjadi antar sekolah. Sehingga pembelajaran menjadi kurang kondusif sampai tahun 90-an.

Pada waktu itu Kepala Sekolah SMPN 9 Bapak Drs. Agus Yusuf bersama dengan Wakil Kepala Sekolah Ibu Lies Harlin (alm) dan Bapak Drs. Sugiyanto berdiskusi hingga mempunyai wacana untuk pemindahan SMPN 9. Adapun hasil dari diskusi tersebut wacana nya adalah :

  1. Wacana pemindahan itu baik dengan alasan hijrah akan membawa dan menuju ke masa depan yang lebih baik lagi.
  2. Di Gedung baru nanti sebaiknya hanya 1 SMP Negeri saja.
  3. Pembelajaran hanya berlangsung pagi hari saja.
  4. Tidak ada sekolah lain yang numpang di siang hari.
  5. Siswa SMPN 9 di Pegangsaan ditamatkan oleh Sekolah SMPN sendiri , tidak dipindahkan/ digabungkan dengan SMPN 8.

Kepala Sekolah menyampaikan ini kepada Kanwil Pendidikan dan Kebudayaan dan hasilnya diterima.

Ada beberapa wilayah yang dipilih diantaranya adalah wilayah Duren Sawit dan Ciracas Kelapa Dua. Pada akhirnya diputuskan Ciracas sebagai lokasi yang baik dengan alasan :

  1. Lokasi sangat jauh dari Menteng
  2. Berada di daerah yang ramah lingkungan dan tidak bising.
  3. Lingkungan sekitar mendukung untuk kemajuan siswa dalam berprestasi di dunia pendidikan.

Awal tahun pembelajaran 1993/1994 SMPN 9 Jakarta berada di Ciracas, menerima siswa baru 9 kelas X  a. 48 siswa  = 432 siswa.  Siswa SMPN 9 dari Pegangsaan Barat yang tamat belajar pada tahun 1995/1996 merupakan tamatan/lulusan pertama  SMPN 9 Jakarta di Ciracas Jakarta Timur.

Program kerja yang baik, kinerja Kepala Sekolah, Guru, Karyawan dan orangtua siswa serta siswa yang tertib, disiplin penuh kesungguhan. Sehingga dari tahun ketahun peringkat SMPN 9 meningkat, puncaknya adalah SMPN 9 bisa mencapai peringkat 2 se Jakarta Timur dan peringkat 7 dari 289 SMPN se DKI Jakarta dalam kurun waktu 25 tahun. Syukur Alhamdulillah berkat perjuangan siswa, Kepala Sekolah, Guru dan orangtua Siswa.

Bravo SMP Negeri 9 Jakarta.

Semoga prestasi SMPN 9 lebih meningkat lagi di masa yang akan datang dengan doa para Alumni semoga SMPN 9 Jakarta dapat memberikan sumbangsih generasi baru yang membawa kemajuan, kemakmuran dan kemaslahatan bagi Bangsa, Negara dan Agama. Amin.

 

Jakarta, 7 April 2018,                                                                                                                                                                                                  Penyusun,

Drs. Soegiyono
Masa Bakti 1978 – 2014